Danrem Berikan Apresiasi Toleransi Umat Beragama Masyarakat NTB



Mataram” Gerbang Timur Bima. - Danrem 162/WB Kolonel Czi Ahmad Rizal Ramdhani, S.Sos. SH. M.Han., didampingi Kapenrem 162/WB Mayor Inf Dahlan, S.Sos., Dantim Intelrem 162/WB Kapten Inf Aditya Lian Mahardikha melaksanakan patroli pengamanan dalam rangka menyambut perayaan Tahun Baru (Imlek) warga Tionghoa di seputaran wilayah Kota Mataram, Senin malam (4/2).

Beberapa Vihara/Klenteng yang dikunjungi diantaranya Vihara Avalokitesvara Sweta, Vihara Sanata Dharma Maitreya Cakranegara dan Vihara Bodhi Darma Ampenan.

Dalam wawancaranya dengan sejumlah media, Danrem menyampaikan kegiatan patroli pengamanan ini dalam rangka menyambut persiapan acara Gong Xi FA Cai yang merupakan tahun baru Imlek bagi saudara-saudara kita warga Tionghoa yang ada di NTB.

“Kami bersama anggota Kepolisian melaksanakan patroli pengamanan di beberapa Vihara atau Klenteng sebagai pusat acara perayaan,"kata Danrem. 
Menurutnya, kegiatan patroli seperti ini sebenarnya tidak ada acara yang khusus, namun TNI difungsikan sesuai dengan tugas dan tanggung jawab wilayah masing-masing yang melibatkan Babinsa dan Babinkamtibmas minimal 4 sampai 5 orang disetiap lokasi.

“Situasi selama melaksanakan patroli masih aman dan kondusif, masyarakat warga Tionghoa senang dengan turunnya hujan yang menandakan tahun 2019 ini berkah,” ucap Alumni Akmil 93 tersebut. 
Selain itu, Danrem juga mengeaskan bahwa toleransi antar umat beragama di wilayah NTB sangat baik, karena saudara-saudara kita yang muslim maupun yang lain ikut membantu pengamanan khusunya di ring luar.

Sementara Ketua bidang ibadah Vihara Bodhi Darma Ampenan Tika Jayanata menjelaskan persiapan perayaan Imlek dilaksanakan seperti biasa mulai dari 27 Januari 2019 dengan berbagai rangkaian kegiatan.

“Mengdakan bakti sosial dilingkungan sekitar tempat ibadah Klenteng, pada tanggal 29 Januari acara menghantar Dewa, pada malam ini akan dilakukan pembersihan Klenteng atau Altar dengan mengadakan upacara menyambut dewa untuk mengambil berkahnya. Pada tanggal 4 Imlek mengadakan Penyambutan Dewa secara resmi, pada tanggal 9 imlek akan diadakan upacara sembahyangan Tuhan dan pada tanggal 15 Imlek adalah puncak perayaan Imlek Cap Go Meh,” jelas Jayanata.

Jayanata juga menjelaskan bahwa Sio tahun ini sebagai Sio Babi yang dikaitkan dengan kemakmuran. “Mudah-mudahan memang betul-betul makmur,”sebutnya. 
Sebagai Ketua Umum bidang Ibadah, ia berharap agar NTB khususnya Lombok terhindar dari segala macam bencana sehingga kehidupan akan lebih baik dan aman serta berdoa untuk keselamatan bangsa dan negara. (GT/02)

0 Response to "Danrem Berikan Apresiasi Toleransi Umat Beragama Masyarakat NTB"

Post a Comment

Silahkan berkomentar, bebas tapi sopan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel